Monday, August 11, 2008

jangan main api


Shit! Baru dua hari di rumah aku sudah mula bosan. Sangap. Jadi, mari menulis. Kalau aku boleh memandu, dah lama aku lesap ke Singapura. Haha.

Satu hal kalian perlu tau. Kalau mengutuk orang, pastikan orang yang kalian kutuk itu tidak ada kena-mengena apatah lagi mempunyai pertalian saudara dengan orang yang mendengar kutukan dari mulut kalian. Aku pun kurang jelas orang spesis apa yang bersikap begini, tapi aku gelarkan mereka ini BODOH!

Aku tak tau bagaimana aku nak memulakan cerita ini. Cerita tentang kutuk-mengutuk. Aku ini bukanlah malaikat dan tak juga lari daripada mengutuk orang. Jadi, maafkan aku atas isen ini yang mungkin menampakkan kelemahan aku sendiri. Aku tak pasti. Aku perlukan kalian untuk menuding kesilapan aku.

Pembantu rumah Mama baru saja aku kenal buat pertama kalinya, semalam. Sebelum ini, ada aku mendengar desas-desus tentangnya tapi terlalu sedikit dan aku benar-benar yakin bahawa sikap aku semalam tidak dipengaruhi oleh tanggapan aku terhadap dirinya. Selama ini aku hanya mengelak apabila orang mau bercerita buruk tentang seseorang yang tak aku kenali. Kerana pada aku, selagi dia tidak mencari pasal dengan aku, aku tak perlu ambil tau apa-apa hal.

Sejak aku sampai, dia asyik bertanya itu dan ini seakan-akan mau 'bonding' dengan aku. Dan dengan selambanya (sebanyak tiga kali dalam masa sehari) meminta baju-baju aku yang baru agar diperturunkan kepadanya. Itu tak mengapalah, tapi aku bukanlah manusia yang cepat 'warm' dengan orang (bukanlah ciri doktor yang baik) dan perilakunya membuatkan aku berasa agak kekok. Semakin hari berlalu, semakin bising mulutnya. Hinggakan dengan tak berotaknya dia mengutuk kakak-kakak aku. Bertubi-tubi, kalian. Bertubi-tubi kutukan itu menyinggah telinga aku. Tak perlulah aku cerita apa yang dikutuknya. Aku hanya bersabar, aku senyum dan diam. Kerana aku tau cakap-cakapnya tidak berasas. Semakin aku diam, semakin ligat dia bercerita dan ikhlasnya kalian, aku tau bahawa cakap-cakapnya itu tidak benar. Hinggakan sampai satu tahap apabila dia berkata 'Kakak kamu tu kedekut ya orangnya. Daripada siapa agaknya dia warisi sikap buruk itu?', aku tersenyum sinis. Aku palingkan wajah aku kepadanya dan berkata dengan serius, 'Kamu jangan cakap yang buruk-buruk pasal kakak saya ya?'Aku tak ingat apa lagi yang aku katakan kerana aku agak marah tapi sedikit pun aku tak meninggikan suara. Satu pencapaian tinggi dalam hidup aku. Aku pergi meninggalkan dia.

Dia kejar aku hingga ke dalam bilik. Tau pula takutnya bila aku marah. Digesanya aku agar tidak memberitahu kakak aku. Kerana takut dimarahinya pula. Aku mula membuka ayat, 'Kamu, jangan suka-suka hati cakap yang buruk pasal kakak saya. Kamu baru kenal dia sebulan. Saya ni dah kenal dia selama 24 tahun. Saya lagi tau dia macam mana. Kamu, kalau tak mau kena marah, kamu jaga mulut kamu. Kalau kamu buat baik dengan orang, orang akan buat baik sama kamu.' Berulang-ulang aku tegaskan tentang sikap berbuat baik pada orang lain dan menjaga mulut. Aku menjaga tona suara aku sepanjang percakapan. Anak-anak saudara aku berada di hadapan kami. Cakap aku ini bukanlah cakap-cakap kosong. Memang benar, antara kami tiga beradik perempuan, kakak aku itulah yang paling lembut dan baik.

Dia mula gelabah dan meminta ampun. Berkali-kali dia sujud pada kaki aku. Lagi bertambah kemarahan aku. Kata aku, 'Bangun! Saya bukan Tuhan, kamu nak sujud-sujud saya.' Masih juga tak sudah-sudah dia meminta aku berjanji agar tidak memberitahu kakak aku. Lagi satu hal dia tak tau tentang aku: aku lebih tau apa langkah terbaik untuk meredakan situasi buruk. Aku sudah belajar hidup secara diplomatik sejak aku berusia 14 tahun, aku tau apa hal yang boleh disampaikan dan apa hal yang perlu didiamkan. Tujuan aku satu: Untuk menenteramkan keadaan. Dan jika sekali aku mengatakan bahawa aku takkan menyampaikan hal itu kepada yang terlibat, aku TAK AKAN sesekali berbuat sebaliknya. InsyaAllah, kata-kata aku boleh dipegang.

Aku menamatkan malam itu dengan menghantar dia ke pintu bilik dengan ucapan selamat. Esoknya, tak banyak yang hendak diperkatakannya kepada aku. Semalam adalah satu 'warning' dan kalau kau benar-benar nak hidup lama dengan aku dalam rumah ini, satu saja yang perlu kau lakukan: JAGA MULUT. Senang bukan? Sekarang kebarangkalian aku untuk percaya bahawa kau mengutuk adik-beradik aku iaitu anak-anak majikan kau GEMUK dan GENDUT adalah sangat tinggi.

Ya Allah! Aku tak mengerti kenapa perlu ada mulut sejahat itu. Bukankah lebih mudah menyimpan segala percakapan buruk itu dalam hati? Sekali lagi, maaf atas kelemahan diri aku sendiri.

Ah! Esok aku mau ke balai polis untuk membuat laporan (bukan tentang dia tapi tentang kad pengenalan). Salam sayang.

2 comments:

Minci said...

Salam sayang..
OMG.. OMG.. tuh pun 'stupidos' habis2 an. kok ye pun nk kutuk, pilih org lain nk kalbat boleh..

wah.. drama ok nk sujud2 kat kaki kau. tapi sgt wow kerana kau menjaga tona sore kau.. huwarghhhh.. clap clap clap

dia ckp pasal kak long yer.. hmph.. jahat..

and motif sgt boleh nk mintak baju kat kau? omg.. tak tahu malunya dia. blur tahap gaban ke apa..

bZz said...

Apekah kepala otak dia dah mereng ke?

Buat baik berpada-pada. Buat jahat jangan sekali. Kalau saya, masuk bab family... siap lah... Ada kene lututkan nanti...