Wednesday, August 20, 2008

kenduri


Musim cuti sekolah. Musim orang kahwin. Musim berjumpa dengan orang yang tak disangka.

Aku tak pasti sama ada kalian masih ingat. Aku tak pasti sama ada aku pernah bercerita. Tentang seorang budak lelaki yang selalu mengganggu aku sewaktu dalam darjah dua dan tiga. Budak lelaki yang aku pukul. Dan budak yang berpindah sekolah kerana aku. Aku rasalah. Pindah sebab isu yang tercetus melibatkan aku.

Aku ke majlis kahwin sepupu kepada kakak ipar aku di Johor. Pernah beberapa kali aku melalui kawasan itu. Aku kenal rumah dia yang beratap biru. Setiap kali aku lalu, aku akan berfikir sama ada dia masih hidup. Haha. Mungkin rasa bersalah masih berbaki dalam hati aku.

Kali ini sama juga. Aku melalui rumahnya. Hidup lagi kah? Bila kereta dah berlalu, aku berhenti berfikir. Tapi mungkin Tuhan nak meredakan kalut yang aku fikirkan selama 15 tahun ini maka diberikan aku kesempatan untuk bertembung dengannya di majlis kahwin itu.

Sudah besar. Haha. Tapi mukanya masih sama. Masih boleh dicam. Aku seakan lega dia masih hidup. Lega dia menjadi 'manusia'. Berkali-kali aku menoleh ke arahnya dengan harapan dia akan mengenali wajah aku sebagaimana aku mengenali wajahnya. Tergerak hati aku untuk pergi menegur dia dan memohon maaf. Aku hanya melihat dari kejauhan. Tak ada kekuatan nak bersemuka dengannya. Mungkin juga aku salah orang. Aku tak tau. Ikhlasnya, hati ni masih rasa bersalah walaupun apa yang aku nak tau selama ini, sudah aku ketahui hari itu.

Mungkin lain kali, di saat nanti, akan datang kekuatan untuk menyuarakan apa yang ada dalam hati aku.

Mungkin nanti. Bukan sekarang.

2 comments:

bZz said...

Nanti mamat ni nyanyi depan awak... Sambil angkat-angkat tangan...

"Dan mungkin bila nanti kita kan bertemu lagi
Satu pintaku jangan kau coba tanyakan kembali
Rasa yang kutinggal mati
Seperti hari kemarin saat semua disini"


hiyahiyahiyahiya

Pengurus Za said...

nnt bile ko lak kawen
jemput la dia
bleh mintak maaf mase tu
mesti dia gumbire sbb ko igt lg kt dia
hahaha