Friday, February 22, 2008

makan


Cubalah engkau fahamkan kata-kataku ini: "Aku bersorak mengatakan bahawa makanan yang kutelan setiap hari itu manis dan lazat cita rasanya. Tetapi bukan engkau tidak tahu bahawa dunia sekarang semuanya mengatakan makanan secara itu pahit, tidak ada tempat untuk dihidangkan lagi kepada manusia. Atau sebaliknya aku mengatakan makanan itu pahit bagai hempedu tetapi aku setiap saat dan ketika, hidup kerana memakannya".

Keris Mas, Sampaikan Salamku Kepadanya, Utusan Zaman, 4 April 1948.


Pada perkiraan aku, jika kalian dapat menyelami bait-bait ayat di atas, kalian akan tau apa yang aku risaukan sangat tentang menerima 'makan' dari seseorang.

OK. Lagi tujuh isen untuk ditaip...

3 comments:

bZz said...

7 isen lagi? Ouhh wow!

Alamak, sy takde opis la isnin selasa ni. Iskkk... Post kat rumah boleh?

Minci said...

yer..aku selami sgt2 kata2 keris mas itu..

hata said...

omg
aku bukan bangsa sasterawan
maka tak dapat tangkap maksud dis itu