Thursday, September 13, 2007

buluh betung


Bagaimana dengan puasa kalian hari pertama? Semoga baik-baik saja.

Isen ini cuma untuk berkongsi tentang bagaimana ayah aku merombak aku dan gaya hidup aku sebagai manusia [takkanlah kucing pulak, kan?], tetapi sudah tentunya dengan izin Allah.

1. Masa sekolah dulu, aku jenis yang kalau cakap mesti ada 'chuckle' kat hujung ayat aku. Mungkin sebab aku manja ke apa kan, tak pasti pula. Contoh ayat, "Takdelah, nak pergi ambil makananlah ni. Heheheh." "Nak ikut boleh? Hehehe." "Entahlah. Hehehhe." Tapi, aku tak perasanlah kan gaya percakapan aku yang spastik tu. Dalam kereta, ketika perjalanan balik ke rumah, ayah aku bertanya sesuatu. Aku tak ingat apa. Yang pastinya aku jawab dengan ada 'chuckle' seperti contoh tadi. Ayah aku 'snapped', "Cuba bila bercakap tu jangan gelak-gelak. Macam mana orang nak amik serius dengan apa yang awak cakap??" Masa tu, jika tidak silap aku masih lagi bersekolah rendah. Aku berubah lepas tu menjadi orang yang serius. Jadi terjawablah persoalan mereka-mereka yang merasakan diri aku garang, 'blur', dan yang seumpama dengannya. Kadang-kadang 'terror' sangat menjadi serius sampai aku melawak dan tipu orang pun, orang tak perasan. Nak kena cakap, "Aku tipu korang pun, bukan korang tau ye tak?" Wahahahhahahha..Oi. Oi. Serius sikit.

2. Masa aku kecil, manalah pandai sangat mandi bersih-bersih, kan? Daki kat telinga pulak, mana nak nampak, kan? Ke kalian semua pandai mandi? Aku je tak pandai? Tak kisahlah. Ayah aku perasan telinga aku tak bersih. Kemudian dia pesan, "Lepas mandi, waktu telinga tuh masih basah laplah dengan 'towel'." Aku praktikkan sampai sekarang.

3. Waktu masih setahun jagung dulu [dan juga bila jagung dah boleh dituai buat popcorn] aku selalunya tidur di bilik mama dan ayah aku. Dulu aku tidur tak ikat rambut. Nak dijadikan cerita, waktu aku tidur pada suatu hari yang nyaman, tiba-tiba aku dengar ayah aku berkata kepada mama, "Eishh. Macam mana budak ni tidur? Dengan rambutnya. Tak lemas ke?" 'Apparently' mama aku kata aku tidur dengan rambut sana sini, memang tak nampak muka. Sejak tu, bila aku tidur jika rambut tidak basah, aku akan ikat supaya ayah aku tak kena 'heart attack' melihat anaknya yang terbaring macam hantu Ju-on.

4. Kejadian ini pula berlaku di kampung. Ayah aku sembahyang berjemaah bersama-sama saudara mara dan ahli keluarga aku. Aku terlewat, tak ingat kenapa. Tapi bila aku ke ruang tamu, rakaat ayah aku sudah yang terakhir. Aku tak tahu nak buat apa dan terus sembahyang sendirian. Lepas solat, ayah berkata, "Awak kalau nak masuk jemaah boleh.....' Kesimpulannya, ayah aku telah mengajar bagaimana untuk menyertai solat berjemaah ditengah-tengah proses, apabila kita tidak dapat menyertainya dari awal. Er...faham ke?

5. Aku masa kecil selalu pakai selipar atau kasut terbalik. Entahlah, kisah ini terlampau 'significant' sehingga aku diingat sebagai budak yang memakai kasut terbalik. Kalau anak saudara aku pakai kasut terbalik, mama akan cakap, "Pakai kasut terbalik macam Bonda." Atas dasar ini, aku membuat kesimpulan bahawa keadaan aku sangat kronik waktu itu. Kata mama, ayah akan pukul kaki aku setiap kali aku memakai kasut terbalik. Tak pastilah otak aku 'short-circuit' ke apa, tapi memang lembab otak ni nak 'pick-up' perbezaan antara kiri dan kanan. Hari ini? Alhamdulillah, aku pakai kasut dengan betul, walaupun hari itu cara aku memakai kasut disangsi oleh ramai orang. Janganlah. Takut tau. Nanti ayah pukul. Kerana itulah aku meng'deny' dengan hebatnya. Heh.

OK. Sekian saja untuk kali ini. Selamat menjalani ibadah puasa, kalian.

8 comments:

yg baik tatkala kanak2nye tidak pada zaman remajanye said...

hahaha..
tak tok nang pelik urangnya..

kelakanyeh..pnat gelak2..adei dei dei

bZz said...

Cikgu KH saya slalu ckp... "Lepas cat awak susun semua Eeee... Jgn lupe tutup tingkap Eee... Saper tak tutup saya rotan Eee..." Semua ada ee... Kita org boleh buat buat kuiz... Mana ayat yg dier takde Eee... Kita org panggil Cikgu Tan Eee..

Masa rambut saya panjang, kalau tidur tak ikat rambut, sah... bangun dh serupa antu...

jetjetsemot said...

yang baik..ceh..pelik kah?mnede deh..

bzz..cikgu eeee tuh mmg byk dimuka bumi ini..haha..temasok la cikgu tan awk..waaa..xle bayangkan kamu rambut panjang serupa antu...

Nur Amirah Shaharom said...

isk2.. teringat plak dulu saya slalu majok ngan abah saya sbb dia slalu salah pakaikan kasut saya. sbnrnya saya yang salah. yang saya kata kiri, sbnrnya kanan, yang saya kata kanan sbnrnya kiri. jadik bila saya tak pueh ati, tapi tepakse la ikut kan sbb abah yang pakaikan, saya akan garu2 cuping telinga sampai merah telinga, hidung, mata..

bZz said...

Jgn bayangkan... Dh macam "the eye..."

Anonymous said...

biasa la time budak2... otak masih mentah lagi... nanti la i citer kisah i masa kecik2 pulak...

yg comel mengalahkan kakmin said...

hey nape kamu delete,
ada racy comment ke?

jetjetsemot said...

nur amirah..hehe..pelan2 sikit garu tuh..mau terkoyak tinge tuh kang..

bzz..loh..the eye kah..

amuro..yeh, citela kamu zaman kanak2 cmne..

yang comel..yeh, racistnye komenan..rse nak lempang kasik berdarah tulang pinggul die..