Saturday, December 29, 2007

rainbow


Ah! Bosan. Cuti dah hampir sampai ke penghujungnya. Aku, insyaAllah akan ke Kuala Lumpur pada Ahad ini. Aku belum mendapat suntikan semangat itu, terutama sekali apabila terlalu banyak isu yang berlegar dalam kepala otak aku ini.

Jum-jum-matun....tengkorak kepala!

Kenapa mereka tak mau mengkhabarkan berita itu kepada aku? Mungkin mereka tau barannya aku yang sukar untuk menerima fakta-fakta seumpama ini. Aku ini boleh dikatakan sebagai seorang yang tak 'open-minded', kolot, dan kuno. Aku orang yang senang melenting apabila mereka melakukan perkara-perkara diluar kebiasaan aku. Tapi hanya untuk sesetengah perkara.

Entah kenapa hati ni tak terkejut apabila akhirnya diberitahu tentang apa yang mereka rahsiakan. Kau jadikan 'terlalu ganas' sebagai alasan untuk kau tak menerima lelaki dan sekarang menjadikan perempuan sebagai pasangan engkau. Alasan itu tak cukup kukuh buat aku dan kau sendiri tau isu perempuan merokok pun aku rasa macam nak lempang sampai mati, kan? Adakah sudah sampai masanya untuk aku bertindak untuk tidak peduli dengan apa yang berlaku dalam hidup kau? Aku memang tak tau memberi nasihat tetapi apabila aku rasa seseorang membuat perkara yang salah, aku akan cuba untuk menjauhkan diri kerana aku rasa tak mampu untuk berkata-kata. Bukan kerana benci kepada orangnya, tapi kerana benci dan kecewa dengan perangainya. Sampai bila engkau nak melakukan benda-benda yang menunjukkan engkau 'rebel' terhadap apa yang telah berlaku dalam hidup engkau. Orang lain, ramai yang melalui apa yang engkau lalui, tetapi tak semua mereka terjerumus dalam perkara yang salah. Bukan engkau seorang ada masalah! Kita semua dah besar. Pasal itu rakan-rakan malas nak menegur. Kerana masing-masing tau tentang hak bagaimana untuk menjalani kehidupan masing-masing. Pernahkah engkau fikirkan tentang rakan-rakan yang risau tentang gaya hidup engkau? Engkau pasti tak tau, kan? Sebab rakan-rakan kau hanya berkata, "Oh, itu..Tak apa. Kami tak kisah," kerana tak mau melukakan hati engkau. Dalam jiwa mereka, siapa yang tau? Jangan anggap ini kisah enteng bagi mereka. Dan jangan pula engkau marah pada mereka yang memberitahu aku akan perkara ini kerana bagi aku ia adalah lebih baik daripada engkau menyuarakannya sendiri.

Ikhlas aku katakan, jika aku berada di situasi mereka di mana engkau berkata, "Aku 'couple' dengan perempuan. Korang tak kisah, kan?", aku akan pandang mata engkau dalam-dalam, aku akan diam, dan aku akan berlalu pergi. Sudah tentu aku kisah! Dan aku harap engkau tahu itu, hanya melalui gerak badan aku. Rakan-rakan kau yang lain, mungkin tak terucapkan perasaan mereka seperti aku. Ada tak terlintas perkara ini dalam benak engkau?

Aku terpanggil untuk membiarkan engkau membaca isen ini dan nak engkau tau bahawa hidup ini adalah amanah. Bukan milik kita. Engkau tak memiliki diri engkau, jadi bagaimana boleh hidup ini engkau yang punya? Ubahlah diri sendiri dan jangan menganggap dunia akan berubah untuk engkau. Allah tak akan merubah nasib sesuatu kaum kecuali mereka berusaha untuk merubahnya, kan. Dan untuk itu, aku doakan engkau sedar akan kesilapan itu dan sedia untuk berubah.

Walaupun aku berseloroh, "Hoh? Kira aku pun patut jadi lesbian lah ni? Aku pun terlalu ganas dan tak boleh dengan lelaki," apabila mengetahuinya, tetapi ayat-ayat diatas adalah apa sebenarnya yang aku rasa. Aku sendiri bukan orang baik-baik. Jadi ini adalah peringatan untuk diri sendiri juga. Semoga Allah memelihara kita semua daripada melakukan perkara yang keji.

"I consider myself as a lousy friend. Who doesn't keep in touch. Who does not care. But not you. Just know how many people worship you as their most reliable friend. Don't let this severe that trust."

5 comments:

Minci said...

ermmm... perhaps your prayers as her friend would get her heart and faith back under Alla's blessings.

syia said...

woo.. tergerak hati nk baca entry ni.. bagus la tegur kwn macam ni.. biase memang members akan buat bodoh je..dgn prinsip biar org tu rosak asalkan kite tak rosak..tp tu la buat cam tu.. kite lak jd hati batu..

bZz said...

Buta warna, sebab itu tak nampak pelangi...

Nur Amirah Shaharom said...

inilah masalah dunia..

jetjetsemot said...

emm..minci,insyaAllah..

syia..well,kadang2 mls gak nak tego kawan..mulut ni x mampu..

bzz..better check your matalah..pehtu serahkan lesen memandu anda ke jpj atas dasar buta warna..

amirah..yeh..belaku wherever, whenever..