Sunday, January 28, 2007

rakyat malaysia bukanlah rakyat u.s.a


Wei. Aku malas taip tau. Ni dah banyak kali orang demand lagu baru ni. Mana bos ni? Ceh, ayat kalut aku. Macam mana nak membangun kalau masih di takuk lama. Haa..mulalah keluar ayat patriotik-politik aku. Ikutkan hati aku letak je lagu yang belum ada lagu latar. Tapi, kurang sedaplah kan. Biskut muka, aku serahkan hal ni kat kau.

Semalam kami tonton 'kanak-kanak lelaki tidak menangis' [Boys don't cry]. Ya, sebuah filem lama yang setelah sekian lama baru aku berpeluang menontonnya. Ikhlasnya, ini bukanlah cerita yang selesa untuk aku tonton. Dan pada aku jalan ceritanya kurang sesuatu yang menyebabkan filem ini tiada 'ummpph!' Setelah di beri link oleh Biskut muka baru aku tau bahawa filem ini adalah berdasarkan kisah benar. Dan aku setuju dengan pendapat rakyat-rakyat Falls City Nebraska bahawa filem ini terlalu menonjolkan kisah cinta 'songsang' bilamana ia sepatutnya mengetengahkan jenayah rogol dan bunuh yang berlaku. Di situlah aku rasa kekurangannya. Lack of something. Aku tak dapat kepuasan menonton filem ini semalam. Tapi masih ramai yang mengagungkan filem ini. Hei, penilaian manusia adalah subjektif, ok? Aku respek siapa yang suka filem ini sebagaimana aku respek diri aku yang kurang menggemarinya. Heh! Tapi aku masih enjoy menontonnya bersama Biskut muka yang banyak membuat spekulasi terlampau extreme berkat terlalu banyak menonton filem kekejaman. Tahniah wahai wanita.

Tadi pula, aku menelefon Malaysia. Bertanyakan khabar mereka-mereka yang aku sayang dan sayang aku. Berborak dengan mama aku pasal Sarra yang sudah setahun lebih, tapi baru nak diadakan majlis cukur jambulnya 18 Februari nanti. Juga tentang pertambahan cicit nenek aku. Kemudian dengan Arieq yang baru pulang dari 'dentist', mencabut dua gigi depannya. Dengan riak berkata 'Tak sakit'. Lepas itu bercakap pula dengan adik aku yang baru pulang dari Kuala Lumpur. Sekian lama melepak di KL untuk latihan ragbi. Tapi selalu ke Mid Valley untuk berdating. Abang aku hantar, abang aku jugalah yang ambil. Bertuah punya budak. Aku tanya, 'Habis awek dah tengok la adik gemuk ni? Dia cakap apa?' Dia jawab dengan seriusnya, 'Dah. Dah break dah.' 'Haa? Serius ke?' Ada gelak besar yang menyambut untuk meningkah penyataan aku. Oi. Kena tipu. Memperkotak-katikkan kakak yang baik adalah haram ok? Kalau dekat memang aku lempang budak tu. Mama aku membebel bagai nak rak kalau berkaitan adik aku yang bercinta tu. Mama selalu suruh aku nasihat dia sebab kata mama, cakap aku saja yang dia nak dengar. Oh! Tidak sama sekali. Aku rasa mama aku jealous anak dia yang kecil sekali miang semacam. Macam bermadu kasihlah kiranya. Ayat paling power mama aku guna untuk tidak menggalakkan adik aku berkasih adalah, 'Adik nak bercinta habiskanlah belajar tu dulu. TENGOK MACAM KAKAK KAU NI, DAH TUA PUN TAK ADA BOYFRIEND.' Hokey mama. Mati ok.

4 comments:

pengurus ZA said...

huhu
letak la gamba comel sket
takot arr

ko bile nk berbf ni??
tak saba aku
hehe~

Biskut Muka said...

bacaan kali pertama.. aku gelak2 dulu...

Ok.. membaca kali kedua...

Biskut Muka said...

1 - ooo.. ltk jer lah lagu tkder latar.. ala2 acapella tuh.. hehe

2- ahaha.. spekulasi xtreme... inilah yg jadi bila budak mentah remaja mcm aku nih didedahkan pada crita2 violence...

3- ouch... part DAH TUA tuh sgt menusuk... i can oso die lyke dat...

jetjetsemot said...

fizatul akmar, percayala aku juge menantikan saat itu..muahahah..cm gatal je bunyinye..hotak ko la..

cik biskut,
1.ko la letak..hokey..aku x reti nih..iklas..
2.mmg..ko sgt terpengaruh dgn budaye songsang dan keterlaluan..haha..
3.yeke terase..xyah la..buat bahan gelak je da la..